Asal-usul burung kicauan

Asal usul burung kicauan sama halnya dengan asal-usul burung pada umumnya adalah topik sentral dan berkelanjutan dalam biologi evolusioner.

Hubungan kekerabatan yang dekat antara burung dan dinosaurus pertama kali dikemukakan pada abad kesembilan belas setelah ditemukannya burung primitif Archaeopteryx di Jerman.

Spesimen Archaeopteryx lithographica di Berlin yang terkenal. (wikipedia.org)
Spesimen Archaeopteryx lithographica di Berlin yang terkenal. (wikipedia.org)

Sebagian besar ilmuwan mendukung pendapat bahwa burung adalah hasil evolusi dari kelompok dinosaurus tetrapoda pada Era Mesozoik.

Burung memiliki banyak sekali ciri rangka yang unik dengan dinosaurus. Selain itu, lebih dari dua puluh fosil spesies dinosaurus telah ditemukan memiliki bulu. Bahkan ada juga dinosaurus kecil, misalnya Microraptor dan Anchiornis, yang memiliki bulu lengan dan kaki yang panjang yang membentuk sayap.

Avialan pada masa Jurassik, Pedopenna, juga memiliki bulu kaki yang panjang. Witmer menyimpulkan bahwa bukti ini cukup untuk menunjukkan bahwa evolusi burung terjadi melalui tahapan empat sayap.

Bukti fosil juga menunjukkan bahwa burung dan dinosaurus memiliki ciri-ciri yang sama seperti misalnya tulang terpneumatisasi yang berongga, gastrolit dalam sistem pencernaan, pembuatan sarang dan perilaku mengerami telur.

Penemuan jaringan lunak Tyrannosaurus rex memungkinkan dilakukannya perbandingan anatomia sel dan pengurutan protein dari jaringan kolagen, dan kedua metode itu menunjukkan bahwa T. rex dan burung berkerabat dekat, bahkan kekerabatan di antara burung dengan dinosaurus lebih dekat daripada kekerabatan antara mereka dengan Alligator.

Studi molekuler kedua secara kuat mendukung kekerabatan burung dan dinosaurus, meskipun tidak menempatkan burung dalam kelompok teropoda. Studi ini menggunakan delapan pengurutan kolagen tambahan yang diekstraksi dari tulang paha Brachylophosaurus canadensis, seekor hadrosaurus.

Pada masa kini hanya ada sedikit ilmuwan yang masih meragukan asal usul burung dari dinosaurus, dan mereka mengusulkan bahwa burung berevolusi dari reptil archosaurus jenis lainnya.

Di antara konsensus yang mendukung moyang dinosaurus, urutan pasti yang mengakibatkan munculnya burung awal dalam teropoda maniraptoran adalah topik yang masih diperdebatkan.

Asal usul penerbangan burung adalah pertanyaan yang terkait namun terpisah yang juga memiliki beberapa usulan jawaban.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *